Rabu, 14 November 2018

Pidato singkat Tentang Kiat Khusyu’ Dalam Sholat

Pengertian Pidato

Contoh Pidato Terbaru - Pidato merupakan suatu kegiatan berbicara di depan khalayak ramai atau berorasi dalam menyatakan pendapatnya, atau memberikan suatu gambaran mengenai suatu hal. Biasanya pidato dibawakan oleh seorang yang memberikan orasi serta pernyataan tentang hal-hal atau peristiwa penting dan juga patut untuk diperbincangkan. Pidato biasanya digunakan oleh seorang pemimpin guna memimpin dan berorasi di depan khalayak ramai atau anak buahnya.

Pidato merupakan suatu ucapan yang memiliki susunan yang baik guna disampaikan kepada orang banyak. Contoh pidato penting seperti pidato kenegaraan, pidato dalam menyambut hari besar, pidato untuk membangkitkan semangat, dan lain sebagainya.

Pidato yang baik adalah suatu pidato dapat memberikan kesan positif bagi orang-orang banyak yang mendengarkan pidato yang disampaikan tersebut. Kemampuan dalam berpidato atau berbicara di depan publik dapat membantu dalam meraih jenjang karir yang baik.
Berpidato merupakan salah satu wujud dalam kegiatan berbahasa lisan. Oleh karena itu itu, berpidato mementingkan ekspresi gagasan serta penalaran dengan memakai bahasa lisan yang didukung aspek nonbahasa, seperti ekspresi wajah, pelafalan, kontak pandang, dan intonasi suara. Pidato yang baik memerlukan beberapa kriteria. Berikut kriteria dalam berpidato. ( Kumpulan Contoh Pidato )

Kriteria Berpidato
  • Isi pidato yang akan disampaikan memiliki kesesuaian dengan kegiatan atau acara yang berlangsung.
  • Isinya bersifat menggugah serta dapat bermanfaat bagi para pendengar pidato tersebut.
  • Isi pidatonya tidak menimbulkan pertentangan.
  • Isinya benar, objektif, dan jelas.
  • Bahasa yang dipakai dapat dengan mudah dipahami pendengar.
  • Bahasanya disampaikan dengan santun, bersahabat, dan rendah hati.
Pada kesempatan yang berbahagia ini, kami akan menyampaikan beberapa materi khusus yang berhubungan dengan pidato; tidak lupa pula kami juga akan memberikan berbagai macam contoh teks naskah pidato sehingga keduanya (baik teori dan praktek) pidato kita bisa semakin baik lagi.

Memang harus kita akui, kemampuan berpidato sangatlah tidak mudah dipelajari, kita butuh berbagai teori yang memadai, tidak hanya itu, kita juga dituntut untuk latihan secara konsisten sehingga nanti kita bisa menyampaikan pidato dengan lebih baik lagi. Oleh karena itu, kami sengaja mengumpulkannya dengan harapan para sahabat bisa lebih mudah dan praktis dalam mempelajari teori dan contoh pidato.Banyak sekali contoh Pidato dari pidato bahasa inggris , pidato tentang narkoba,pidato bahasa indonesia,pidato kemerdekaan, pidato tentang kebersihan, pidato jokowi, pidato perpisahan, pidato Tentang Guru,pidato agama islam,pidato globalisasi dan Lainnya.

Contoh Pidato

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh
 
Kita semua telah mengetahui bahwa khusyu’ itu substansi ibadah shalat. Sehingga kualitas shalat kita, sangat terkait dengan tingkat khusyu’ kita. Oleh karena kita semua menegakkan shalat minimal 17 rakaat setiap hari dan malam, bahkan sebaiknya ditambah 10 atau 12 rakaat shalat rawatib.
Lebih baik lagi kalau shalat witir 3 rakaat setiap malam atau Qiyamullail bersama witir 11 rakaat. Dan lebih sempurna lagi bila kita rutin shalat Dhuha setiap pagi minimal 2 rakaat. Jumlah keseluruhannya ialah 42 rakaat.
Semakin besar perhatian kita kepada ibadah shalat, tentu semakin besar pula kesungguhan kita untuk meningkatkan khusyu’ kita. Mengapa ? karena khusyu’ itulah yang menghidupkan shalat kita.
Khusyu’ itulah rahasia efektifitas shalat kita. Dan khusyu’ itulah ciri khas pertama orang yang beriman yang disebut oleh Allah swt pada ayat 1 dan 2 dari surah al- Mu’minun :
قَدْ أَفْلَحَ الْمُؤْ مِنُوْنَ. الَّذِيْنَ هُمْ فِيْ صَلاَ تِهِمْ خَا شِعُوْنَ
“Sungguh beruntunglah orang-orang yang beriman. Yaitu orang-orang yang khusyu’ dalam shalat mereka”. surah al- Mu’minun : 1-2 .
Itulah peranan khusyu’ dalam kehidupan kita sebagai orang yang beriman. Pertanyaannya sekarang ialah : Apa itu khusyu’ ? Mengapa kita perlu menanyakan hal itu ? Karena pemahaman tentang khusyu’ adalah syarat pertama dan utama untuk mengamalkannya dan meningkatkannya.
Secara bahasa, khusyu’ berarti : tunduk, merendah, dan tenang. Allah swt berfirman :
وَخَشَعَتِ اْلأَصْوَاتُ لِلرَّحْمنِ فَلاَ تَسْمَعُ إِلاَّ هَمْسًا
“Dan merendahlah semua suara kepada Tuhan yang maha Pemurah, maka kamu tidak mendengar kecuali berbisik-bisikan saja”. Surah Thaha : 108.
Dalam pengertian ini, maka orang khusyu’ itu tunduk kepada Allah, merendah kepada Allah, merasakan kekecilannya dan kelemahannya di hadapan Allah. Menghayati rasa butuhnya kepada bantuan dan pertolongan Allah. Selain itu orang khusyu’ juga selalu bersikap tenang, terutama pada saat shalat dan pada saat bermunajat dengan Allah swt.
Dalam ayat mulia yang lain, Allah swt menjelaskan kriteria orang yang khusyu’ dalam shalat :
“Jadikanlah sabar dan shalat sebagai penolongmu. Dan sesunggguhnya yang demikian itu sungguh berat, kecuali bagi orang-orang yang khusyu’. Yaitu orang-orang yang meyakini, bahwa mereka akan menemui Tuhannya, dan bahwa mereka akan kembali kepadaNya”. surah al- Baqarah : 45-46
Ayat mulia ini menerangkan bahwa salah satu cara untuk memperoleh bantuan Allah ialah dengan menegakkan shalat. Ini memberi isyarat agar kita menegakkan shalat dengan semangat memohon bantuan Allah swt. Dan itu adalah satu kiat untuk khusyu’.
Kemudian Allah swt menerangkan bahwa ibadah shalat itu berat dikerjakan, kecuali bagi orang yang khusyu’, maksudnya , hanya orang yang khusyu’ yang dapat menikmati ibadah shalat.
Hanya orang yang khusyu’ yang dapat bahagia dengan ibadah shalatnya. Hanya orang yang khusyu’ yang mendapatkan ketenangan dari ibadah shalatnya.
Statement/ pernyataan Allah swt ini memberi jawaban kepada kita yang sering kali tidak bahagia dengan ibadah shalat.
Kita susah sebelum shalat, tetap susah setelah shalat. Mengapa ? Kita tidak khusyu’ dalam shalat. Ini pula jawaban atas kondisi sebagian kita yang kadang-kadang merasa malas sekali mengerjakan shalat.

Karena malasnya, sehingga shalat itu ditunda dan ditunda, sampai hampir habis waktunya. Karena malasnya sehingga tidak merasa terpanggil untuk ke masjid.
Tidak merasa menyesal bila tidak ke masjid. Tidak merasa perlu ke masjid. Mengapa demikian?. Karena shalat itu belum dinikmati. Karena shalat di masjid itu belum dirasakan manfaatnya. Mengapa ?. Karena belum khusyu’. Karena masih rendah khusyu’nya.
Bila kita khusyu’ niscaya shalat itu terasa sangat membahagiakan, sangat menenangkan. Bila kita khusyu’ niscaya kita akan merasakan bahwa shalat itu indah, nikmat, lezat, menguatkan iman, mensucikan hati, dan banyak lagi manfaat lainnya.
Ayat yang mulia kemudian menjelaskan siapa itu orang khusyu’, yaitu :
الَّذِيْنَ يَظُنُّوْنَ أَنَّهُمْ مُلاَقُوْا رَبِّهِمْ وَأَنَّهُمْ إِلَيْهِ رَاجِعُوْنَ
Di sini ada penghayatan iman pada hari Akhirat. Ini adalah salah satu kiat untuk khusyu’. Dan kita yang sering merasakan sulitnya khusyu’, kita tentu memerlukan kiat-kiat praktis untuk meningkatkan khusyu’. Mari kita renungkan kiat-kiat khusyu’ berikut ini :
1.Tumbuhkan dan suburkan rasa cinta kepada ibadah shalat.
2.Tumbuhkan dan suburkan rasa cinta kepada masjid.
3.Biasakanlah untuk berwudhu’ sebelum adzan.
4.Biasakanlah berwudhu’ perlahan-lahan, hemat air, basmalah sebelumnya, bersyahadat dan berdo’a setelahnya.
5.Biasakanlah bersikat gigi sebelum berwudhu’.
6.Memakai pakaian bersih, rapih dan sopan untuk shalat. Hadirkanlah dalam hati bahwa : “Saya akan menghadap penguasa seluruh penguasa”, “Saya akan menghadap Allah yang maha pengasih, maha perkasa”.
7.Biasakanlah menghilangkan bau badan, dan pakailah minyak wangi secukupnya. (kecuali bagi wanita yang akan ke masjid, tidak dianjurkan memakai minyak wangi).
8.Biasakanlah berdo’a dengan do’a yang diajarkan oleh Nabi setiap kali keluar dari rumah, terutama ke masjid.
9.Berjalan ke masjid dengan penghayatan bahwa setiap langkah menambah pahala dan menghapus dosa.
10.Biasakanlah berdo’a ketika berjalan ke masjid.
اَللَّهُمَّ اجْعَلْ فِيْ قَلْبِيْ نُوْرًا، وَفِيْ لِسَانِيْ نُوْرًا، وَاجْعَلْ فِيْ سَمْعِيْ نُوْرًا، وَاجْعَلْ فِيْ بَصَرِيْ نُوْرًا، وَاجْعَلْ مِنْ خَلْفِيْ نُوْرًا، وَمِنْ أَمَامِيْ نُوْرًا، وَاجْعَلْ مِنْ فَوْقِيْ نُوْرًا، وَمِنْ تَحْتِيْ نُوْرًا، اَللَّهُمَّ أَعْطِنِيْ نُوْرًا
“Ya Allah, jadikanlah dalam hatiku cahaya, di lidahku ada cahaya, jadikanlah di pendengaranku cahaya, jadikanlah di penglihatanku cahaya, jadikanlah di belakangku cahaya, di depanku cahaya, jadikanlah di atasku cahaya, di bawahku cahaya. Ya Allah, berikanlah kepadaku cahaya.” HR. Muslim
11.Biasakanlah memberi salam dan menyapa orang yang kita jumpai di jalan.
12.Biasakanlah berdo’a ketika masuk masjid :
بِسْمِ اللهِ وَالصَّلاَةُ وَالسَّلاَمُ عَلَى رَسُوْلِ اللهِ، اَللَّهُمَّ افْتَحْ لِيْ أَبْوَابَ رَحْمَتِكَ.
“Dengan nama Allah, dan salawat serta salam kepada Rasulullah, Ya Allah bukakanlah untukku pintu-pintu rahmatMu” HR. Muslim
13.Dahulukanlah kaki kanan ketika masuk.
14.Biasakanlah shalat tahiyatul masjid 2 rakaat sebelum duduk di masjid. Upayakanlah konsentrasi mengigat Allah ketika shalat.
15.Biasakanlah menjawab adzan dengan lafazh-lafazh yang sama, kecuali pada lafazh :
حَيَّ عَلَى الصَّلاَةُ . حَيَّ عَلَى اْلفَلاَح
Kita menjawab dengan ucapan :
لاَحَوْلَ وَلاَقُوَّةَ إِلاَّبِا للهِ
“Tidak daya dan kekuatan kecuali dari Allah”.
16.Biasakanlah berdo’a setelah adzan/ mendengar adzan.
17.Dirikanlah shalat 2 rakaat setelah adzan selesai, termasuk shalat Qabliyah, bila shalat wajib itu ada Qabliyahnya.
18.Memperbanyak do’a antara adzan dan qamat. Sebab pada saat itu,do’a dikabulkan Allah swt
19.Mengamalkan wirid-wirid sunnah seperti wirid Tahlil 100 x, Tasbih 100 x dan Istighfar 100 x.
20.Upayakan pula membaca al-Qur’an walau sedikit. Bila tidak sempat sebelum qamat, laksanakanlah tilawah itu setelah shalat.
21.Upayakanlah shalat jamaah di shaf pertama, di bagian kanan. Karena malaikat itu bershalawat kepada orang yang shalat di shaf pertama dan di bagian kanan.
22.Luruskan dan rapatkan shaf.
23.Biasakanlah menghadirkan niat ikhlas sebelum takbiratul ihram. Bahwa kita akan shalat dengan harapan mendapatkan ridha Allah swt.
24.Biasakanlah menghayati setiap bacaan shalat. Hadirkanlah terjemahan setiap bacaan itu di dalam hati. Hayatilah setiap gerakan shalat, sebagai gerakan menyembah Allah.
25.Tidak mendahului imam dan tidak terlalu terlambat dari gerakan imam.
26.Menyempurnakan dzikir ba’da shalat.
27.Menegakkan shalat Ba’diyah, bila shalat itu ada ba’diyahnya.
28.Berdo’a memohon Syurga, berdo’a untuk kedua orang tua, berdo’a agar amal ibadah kita makbul.
29.Memberi salam, menyapa dan bersilaturrahim secara singkat dengan para jamaah masjid.
30.Bahagiakan diri dengan ibadah-ibadah ini. Bayangkanlah bahwa amal kita diterima Allah swt. Do’a kita dikabulkan Allah swt.
31.Keluar dari masjid dengan mendahulukan kaki kiri, sambil berdo’a :
بِسْمِ اللهِ وَالصَّلاَةُ وَالسَّلاَمُ عَلَى رَسُوْلِ اللهِ، اَللَّهُمَّ إِنِّيْ أَسْأَلُكَ مِنْ فَضْلك اَللَّهُمَّ اَعْصِمْنِيْ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ.
“Dengan Nama Allah, Shalawat dan salam untuk Rasulullah. Ya Allah, sesungguhnya aku meminta kepadaMu karuniaMu. Ya Allah, peliharahlah aku dari syaitan yang terkutuk. HR. Muslim
32.Jauhilah uang yang haram.
33.Mengurangi menonton tayangan yang haram.
34.Mengurangi perbuatan, kegiatan, dan ucapan yang tidak berguna.
Itulah beberapa kiat untuk khusyu’. Mari mengamalkannya dengan penuh kesungguhan dan keikhlasan. Lalu fastaqim (beristiqamahlah)
Oleh: Mudzakkir M. Arif, MA
 
 
 Penelusuran yang terkait dengan Amanat Pembina Upacara

  • amanat pembina upacara yang menarik
  • amanat pembina upacara yang menyentuh
  • amanat pembina upacara yang singkat
  • amanat pembina upacara tentang akhlak
  • amanat pembina upacara tentang kebersihan
  • amanat pembina upacara tentang tanggung jawab
  • amanat pembina upacara tentang sopan santun
  • amanat pembina upacara tentang kejujuran
  • contoh pidato tentang lingkungan
  • contoh pidato tentang disiplin
  • contoh pidato agama
  • contoh pidato narkoba
  • contoh pidato perpisahan
  • contoh pidato persuasif
  • contoh pidato yang menarik dan tidak membosankan
  • contoh pidato pendidikan moral
  • pidato agama islam tentang akhlak
  • pidato agama islam singkat tentang sedekah
  • pidato singkat agama islam tentang sabar
  • teks pidato agama islam tentang kejujuran
  • pidato agama tentang menuntut ilmu
  • pidato agama islam singkat tentang ibu
  • pidato singkat islami untuk anak anak
  • pidato bahasa indonesia singkat tentang agama islam