Selasa, 13 November 2018

Contoh Pidato Singkat Tentang Kiat Mengurangi Kelalaian

Pengertian Pidato

Contoh Pidato Terbaru - Pidato merupakan suatu kegiatan berbicara di depan khalayak ramai atau berorasi dalam menyatakan pendapatnya, atau memberikan suatu gambaran mengenai suatu hal. Biasanya pidato dibawakan oleh seorang yang memberikan orasi serta pernyataan tentang hal-hal atau peristiwa penting dan juga patut untuk diperbincangkan. Pidato biasanya digunakan oleh seorang pemimpin guna memimpin dan berorasi di depan khalayak ramai atau anak buahnya.

Pidato merupakan suatu ucapan yang memiliki susunan yang baik guna disampaikan kepada orang banyak. Contoh pidato penting seperti pidato kenegaraan, pidato dalam menyambut hari besar, pidato untuk membangkitkan semangat, dan lain sebagainya.

Pidato yang baik adalah suatu pidato dapat memberikan kesan positif bagi orang-orang banyak yang mendengarkan pidato yang disampaikan tersebut. Kemampuan dalam berpidato atau berbicara di depan publik dapat membantu dalam meraih jenjang karir yang baik.
Berpidato merupakan salah satu wujud dalam kegiatan berbahasa lisan. Oleh karena itu itu, berpidato mementingkan ekspresi gagasan serta penalaran dengan memakai bahasa lisan yang didukung aspek nonbahasa, seperti ekspresi wajah, pelafalan, kontak pandang, dan intonasi suara. Pidato yang baik memerlukan beberapa kriteria. Berikut kriteria dalam berpidato. ( Kumpulan Contoh Pidato )

Kriteria Berpidato
  • Isi pidato yang akan disampaikan memiliki kesesuaian dengan kegiatan atau acara yang berlangsung.
  • Isinya bersifat menggugah serta dapat bermanfaat bagi para pendengar pidato tersebut.
  • Isi pidatonya tidak menimbulkan pertentangan.
  • Isinya benar, objektif, dan jelas.
  • Bahasa yang dipakai dapat dengan mudah dipahami pendengar.
  • Bahasanya disampaikan dengan santun, bersahabat, dan rendah hati.
Pada kesempatan yang berbahagia ini, kami akan menyampaikan beberapa materi khusus yang berhubungan dengan pidato; tidak lupa pula kami juga akan memberikan berbagai macam contoh teks naskah pidato sehingga keduanya (baik teori dan praktek) pidato kita bisa semakin baik lagi.

Memang harus kita akui, kemampuan berpidato sangatlah tidak mudah dipelajari, kita butuh berbagai teori yang memadai, tidak hanya itu, kita juga dituntut untuk latihan secara konsisten sehingga nanti kita bisa menyampaikan pidato dengan lebih baik lagi. Oleh karena itu, kami sengaja mengumpulkannya dengan harapan para sahabat bisa lebih mudah dan praktis dalam mempelajari teori dan contoh pidato.Banyak sekali contoh Pidato dari pidato bahasa inggris , pidato tentang narkoba,pidato bahasa indonesia,pidato kemerdekaan, pidato tentang kebersihan, pidato jokowi, pidato perpisahan, pidato Tentang Guru,pidato agama islam,pidato globalisasi dan Lainnya.

Contoh Pidato

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh
 
Dalam hidup keseharian, sering kali kita terjerumus dalam ghaflah (kelalaian). Yaitu pada saat-saat kita lupa terhadap Allah, waktu-waktu yang tidak diisi dengan dzikir, fikir, dan ibadah lainnya.
Mari kita renungkan :
Betapa banyak waktu yang kita habiskan dalam obrolan yang tidak bermanfaat ?!. Betapa banyak usia yang kita habiskan dengan menonton tayangan yang tidak bermanfaat ?!.
Itulah kondisi lalai. Dan inilah yang dilarang oleh Allah Swt dalam ujung ayat yang mulia :
َولاَتَكُنْ مِنَ اْلغَافِلِيْنَ
“Janganlah kamu termasuk orang yang lalai”. Surah Al-A’raf 205
Selain saat-saat lalai yang disebutkan tadi, masih ada sejumlah contoh kelalaian yang lebih halus lagi, yang perlu kita cermati, seperti : Kelalaian mengingat kematian.
Kelalaian memohon syurga. Kelalaian berlindung diri kepada Allah dari syetan. Kelalaian berbuat baik terhadap kedua orang tua. Kelalaian mengontrol lidah, menguasai mata, mengendalikan emosi, menahan keinginan untuk berbuat dosa.
Marilah kita menyadari bila dalam sehari semalam, kita tidak mengingat bahwa kita akan mati, maka kita telah lalai. Bila dalam 24 jam kita tidak pernah berdo’a memohon syurga dan memohon dijauhkan dari neraka, niscaya kita telah lalai.
Bila tidak pernah terbetik di hati kita bahwa kita menghadapi musuh utama kita yaitu syetan, berati kita telah lalai !. Bila dalam sehari semalam kita tidak mengingat kebaikan ibu dan bapak kita dan tidak mendo’akan mereka, berarti kita telah lalai !. Astaghfirullahal Al-Azhim.
Bila kita telah menyadari bahwa semua ini adalah kelalaian dan kita telah menyakini bahwa kelalaian itu adalah dosa, maka kewajiban kita sebagai muslim–muslimah, ialah mengurangi kelalaian. Mengalahkan kelalaian. Bangkit dari kelalaian.
Bagaimana caranya ?.

Berikut ini beberapa kiat untuk mengurangi kelalaian :

1. Menyusun Planning ibadah setiap hari
Menyusun perencanaan ibadah yang menyeluruh setiap hari, adalah satu keharusan bila kita ingin mengurangi kelalaian. Oleh karena perencanaan ibadah yang menyeluruh berarti keinginan yang kuat untuk meningkatkan kepatuhan kepada Allah, kemauan keras untuk memperbanyak amal shaleh sepanjang hari.
Perencanaan seperti ini akan sangat memotivasi kita untuk meningkatkan ibadah dan mengurangi kelalaian.
Sebagai contoh : Orang yang merencanakan untuk shalat shubuh di masjid, tentu lebih termotivasi dibanding orang yang tidak merencanakan ibadah tersebut.
Contoh lain : orang yang merencanakan untuk membaca istighfar 100 X sehari, tentu tidak sama dengan orang yang tidak merencanakannya.
Orang yang mempunyai perencanaan ibadah, telah memiliki rujukan muhasabah/ introspeksi dan telah menapak anak tangga peningkatan yang berkesinambungan. Allah telah berfirman :
يَاأَيُّهَا الَّذِيْنَ أَمَنُوْا اتَّقُوْا اللهَ وَلْتَنْظُرْ نَفْسٌ مَا قَدَّمَتْ لِغَدِ وَاتَّقُوْا اللهَ إِنَّ اللهَ خَبِيْرٌ بِمَا تَعْمَلُوْنَ
“Wahai orang-orang yang beriman, bertaqwalah kamu kepada Allah, dan hendaklah setiap jiwa memperhatikan (amal) apa yang telah ia persiapkan untuk hari esok (akhirat), dan bertaqwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan”. Surah Al-Hasyer : 18
Ayat yang mulia ini mengandung sebuah panggilan indah buat kita para hamba Allah yang beriman, lalu disusul dengan perintah intropeksi yang diapit oleh dua perintah taqwa, kemudian ditutup dengan penegasan bahwa Allah Maha Mengetahui apa yang kita kerjakan.
Penegasan ini bertujuan agar kita berusaha untuk senantiasa menghadirkan dibenak kita keyakinan bahwa kita selalu diawasi oleh Allah. Pengamalan Ayat mulia ini tentu memerlukan planning ibadah yang menyeluruh dan berkesinambungan.
2. Selalu bertanya pada diri sendiri: “Apa yang sebaiknya saya lakukan saat ini ?”
Agar kita termotivasi untuk melawan dan mengalahkan kelalaian, agar kita senantiasa terarah dan terpimpin, maka kita dianjurkan untuk selalu mengajukan pertanyaan ini kepada diri kita sendiri : “Apa yang sebaiknya saya lakukan saat ini ?”.
Sebagai contoh :
Pada saat kita mendengar adzan, kita segera bertanya pada diri kita : “Apa yang sebaiknya saya lakukan saat ini ?”. pertanyaan ini akan membangunkan kita dari kelalaian dan memotivasi kita untuk memenuhi panggilan adzan.
Pada saat kita di masjid, bertanyalah pada diri sendiri : “Apa yang sebaiknya saya lakukan di masjid ?”.
Pada saat kita di kendaraan, bertanyalah pada diri sendiri :”Apa yang sebaiknya saya lakukan di kendaraan ?”.

Pada saat kita di pasar, bertanyalah pada diri sendiri : “Apa yang sebaiknya saya lakukan di pasar ?”. Demikianlah seterusnya.
Pertanyaan ini sangat membantu untuk menghadirkan kasadaran akan penting dan wajibnya kita patuh dan taat kepada Allah setiap saat dan di setiap tempat.
Landasan Qur’ani pertanyaan ini ialah beberapa Ayat Al-Qur’an tentang dekatnya hari kiamat, tentang perintah untuk bersegera beramal shaleh, perintah untuk berlomba dalam kebaikan. Sebagai contoh : Firman Allah :
إِقْتَرَبَ لِلنَّاسِ حِسَابُهُمْ وَهُمْ فِيْ غُفْلَةٍ مُعْرِضُوْنَ
“Telah dekat saatnya manusia dihisab, dan mereka dalam kelalaian dan mereka berpaling “. ( Surah : Al-Anbiya’ : 1 )

Pertanyaan : “Apa yang sebaiknya saya lakukan saat ini”. adalah salah satu bentuk pengamalan dari ayat yang mulia ini, agar kita mengingat hisab, mengingat akhirat, agar kita tidak lalai dan tidak berpaling. Dalam surah lain, Allah Swt berfirman :
وَسَارِعُوْا إِلَى مَغْفِرَةٍ مِنْ رَبِّكُمْ وَجَنَّةٍ عَرْضُهَا السَّمَاوَاتِ وَاْلأَرْضِ أُعِدَّتْ لِلْمُتَّقِيْنَ
“Bersegeralah kamu kepada ampunan dari Tuhanmu dan syurga yang luasnya seluas langit dan bumi, disiapkan untuk orang-orang yang bertaqwa”. (Surah : Ali –Imran : 133)
Pengamalan Ayat ini antara lain dengan selalu bertanya pada diri sendiri : “Apa yang sebaiknya saya lakukan saat ini”.
Oleh karena pertanyaan ini akan menyadarkan kita untuk bersegera beribadah, bergegas beramal, tidak menunda-nunda kebaikan.
Dalam surah lain, Allah SWT berfirman :
فَا سْتَبِقُوا الْخَيْرَاتِ
“Berlombalah kamu dalam kebaikan”. Q.S. : Al-Baqarah : 148.
Kalau kita bertanya : “Apa yang sebaiknya saya lakukan saat ini ?”. Maka kita bermaksud untuk memotivasi diri kita untuk berlomba dengan orang lain dalam kebaikan dan amal shaleh.
Singkatnya : pertanyaan : “Apa yang sebaiknya saya lakukan saat ini ?” adalah kiat yang sangat baik untuk menghilangkan kelalaian, menghadirkan kesadaran dan memotivasi diri untuk beribadah dan beramal shaleh.
3. Memperbanyak dzikir
Kiat yang ketiga untuk menghilangkan kelalaian adalah: memperbanyak dzikir. Memperbanyak dzikir adalah perintah Allah Swt :
يَاأَيُّهَا اَّلذِيْنَ آمَنُوا اذْكُرُوْا اللهَ ذِكْرًا كَثِيْرًا وَسَبِّحُوْهُ بُكْرَةً وَأَصِيْلاً
“Wahai sekalian orang yang beriman, berdzikirlah kamu kepada Allah dengan dzikir yang banyak, bertasbihlah kamu kepadaNya setiap pagi dan setiap petang “. Surah Al-Ahzab : 41-12
Memperbanyak dzikir berarti berdzikir sesuai dengan sunnah Nabi Saw pada setiap saat, kecuali pada saat kita di kamar mandi. Dzikir yang banyak ialah dengan mengulang ulangi kalimat-kalimat thayyibah :
سُبْحَانَ اللهُ، اَلْحَمْدُ للهِ، اللهُ أَكْبَرْ، لآ إِلَهَ إِلاَّ الله، لاَ حَوْلَ وَلاَ قُوَةَ إِلاَّ بِاللهِ
“Maha suci Allah, segala Puji bagi Allah, Allah maha Besar, tidak ada Tuhan selain Allah, tidak ada upaya dan tidak ada kekuatan, kecuali dari Allah”.
Membaca wirid, tahlil 100 X sehari :
لآ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيْرٌ
“Tidak ada Tuhan selain Allah, sendiriNya, tidak ada sekutu bagiNya, miliknya seluruh kekuasaan. milikNya seluruh pujian. Dan DIA maha berkuasa atas segala sesuatu”.
Dzikir yang banyak yang sesuai dengan sunnah, sangat efektif menyambung hati kita dengan Allah yang Maha Pemurah, Maha Penyayang.
Itulah tiga kiat mengatasi kelalaian dalam hidup keseharian. Marilah kita amalkan ketiga kiat ini dengan niat ikhlas dan mujahadah yang tinggi, kemudian fastaqim ! (beristiqamalah) !
Oleh: Mudzakkir M. Arif, M
 
 
 Penelusuran yang terkait dengan Amanat Pembina Upacara

  • amanat pembina upacara yang menarik
  • amanat pembina upacara yang menyentuh
  • amanat pembina upacara yang singkat
  • amanat pembina upacara tentang akhlak
  • amanat pembina upacara tentang kebersihan
  • amanat pembina upacara tentang tanggung jawab
  • amanat pembina upacara tentang sopan santun
  • amanat pembina upacara tentang kejujuran
  • contoh pidato tentang lingkungan
  • contoh pidato tentang disiplin
  • contoh pidato agama
  • contoh pidato narkoba
  • contoh pidato perpisahan
  • contoh pidato persuasif
  • contoh pidato yang menarik dan tidak membosankan
  • contoh pidato pendidikan moral
  • pidato agama islam tentang akhlak
  • pidato agama islam singkat tentang sedekah
  • pidato singkat agama islam tentang sabar
  • teks pidato agama islam tentang kejujuran
  • pidato agama tentang menuntut ilmu
  • pidato agama islam singkat tentang ibu
  • pidato singkat islami untuk anak anak
  • pidato bahasa indonesia singkat tentang agama islam